Kredit gambar: Inven Global

Apa yang mungkin bermula sebagai insiden terpencil yang muncul dengan tuduhan terhadap 'SayNoToRage' pada 20 Jun, sejak itu telah membuka pintu banjir. Streamer terkenal telah dituduh melakukan kesalahan seksual terhadap peminat mereka, ada di antaranya bahkan di bawah umur.





Ini akhirnya menghasilkan pergerakan yang mengubah landskap eSports seperti yang kita ketahui.

Baru-baru ini, streamer dan pencipta kandungan League of Legends yang terkenal, Robert 'Hashinshin' Brotz menjadi mangsa satu tuduhan seperti itu dan telah dilarang secara kekal dari Twitch sejak itu.



Lima hari sebelum larangan itu, seorang pemain Liga semi-pro yang menggunakan nama Maya 'Caltys' Henckel menuduh Brotz menjodohkannya pada tahun 2017, ketika dia masih di bawah umur (tepatnya 15 tahun).

Dia bahkan membuat catatan percakapan perbalahan mereka di mana Hashinshin secara terang-terangan menyebut usianya dan merujuk kepada punggung dan payudaranya bersama mereka. Namun, dia tidak berhenti di situ dan terus menekannya untuk menghantar gambar kepadanya.



Saya dirawat oleh Hashinshin ketika berusia 15 tahun. https://t.co/zXwVHMEEBi

- Caltys (@Caltyss) 17 Julai 2020

Hashinshin pada mulanya menolak tuduhan tersebut

Ketika tuduhan pada mulanya terungkap, Brotz secara terang-terangan menolak tuduhan itu. Di salah satu alirannya, dia mengatakan bahawa 'Henckel menggunakan maklumat palsu' untuk melukisnya sebagai pedofil, dan bahawa tangkapan layar yang dia berikan semuanya diubati dan sangat diedit.



'Orang menggunakan maklumat palsu, doktor, dan memalsukan secara terang-terangan untuk melabel saya sebagai pedofil,' kata Brotz. 'Selain itu, mereka telah menahan bukti dengan cara langsung dan sengaja untuk terus melabelkan saya pedofil secara tidak adil.'

Namun, pada hari itu, Hashinshin telah menyiarkan (yang kemudiannya dihapus) Twitlonger di mana dia tidak menolak banyak tuduhan yang dituduh Caltyss terhadapnya.



Hashinshin mengambil sikap tidak dapat mengingati apa yang sebenarnya berlaku. Dalam pernyataan kemudian, dia kemudian mengatakan bahawa apa yang dia lakukan adalah 'kasar', tetapi dia tidak mempelai wanita itu.

'Saya katakan lagi apa yang saya buat itu salah, itu menjijikkan, sangat menyeramkan, tetapi tidak rapi,' kata Brotz. 'Saya mahu orang memahami bahawa ini bukan beberapa video Ben Shapiro, dan ini bukan League of Legends. Di LoL, kita terbiasa membesar-besarkan dan memanggil segala-galanya 'inting' sehingga kita terbiasa dengan hanya menggunakan keterangan terburuk untuk sesuatu. Ini tidak dandanan. '

Hashinshin mengakui tuduhan itu

Ini adalah larangan kekal yang tidak tentu. Ya. Mula menyesal memberikan wang saya tetapi saya tahu orang memerlukannya pada masa itu. Saya akan memikirkan sesuatu, saya mahir dalam hal itu. Sehingga itu saya masih bertahan. Kalian akan benci apabila aku menyertai pasukanmu suatu hari nanti.

- hashinshin (@Hashinshin) 22 Julai 2020

Beberapa jam yang lalu, setelah larangan itu, Hashinshin masuk ke Twitter untuk mengakui bahawa dia melakukan 'perbualan yang tidak pantas dengan wanita remaja.'

Tetapi dia juga akan 'mendapatkan pengampunan', dan karena itu adalah larangan tetap untuk jangka waktu yang tidak terbatas, dia akan kembali ke platform.