Python Rock Afrika Selatan (Python natalensis) lebih kurang. 15 kaki (?!) Mengikat kambing domestik betina dewasa, yang mungkin mengandung. Gambar itu diambil di Zimbabwe, di Matabeleland South Province kira-kira 30 kilometer di barat laut Bulawayo. Foto oleh Mangga Atchar



The African Rock Python adalah ular terbesar di Afrika. Ular ini adalah penyekat yang tidak berbisa, dapat membunuh mangsa besar, termasuk manusia, menggunakan giginya yang tajam dan cengkaman kuat.

Ular ini, yang dapat dijumpai di seluruh Sub-Sahara Afrika, telah mendirikan populasi kecil di sebuah kawasan kecil di Miami.





Python Rock Afrika Selatan kira-kira 10 kaki berusaha sangat keras untuk memakan Steenbok kecil. Gambar itu diambil di Sabi Sands Game Reserve, Afrika Selatan oleh Alex Griffiths , CC BY-SA 2.0 , Pautan

Spesies ular sawa lain, yang Python Burma , telah memperluas jangkauannya ke seluruh Florida di luar harapan untuk pembasmian.



Tetapi jumlah populasi ular sawa Afrika Rock jauh lebih kecil. Namun, tidak ada yang benar-benar tahu berapa banyak ular invasif ini yang kini tinggal di Florida.

Penampakan ular sawa Afrika Utara pertama kali diperhatikan pada tahun 2001, menurut Suruhanjaya Pemuliharaan Ikan dan Hidupan Liar Florida.



Semuanya bermula pada tahun 1990-an ketika lebih dari 10,000 ular sawa asli, kebanyakan ular sawa Burma, diperkenalkan ke Amerika Syarikat sebagai sebahagian daripada perdagangan haiwan peliharaan eksotik. Ular ini kemungkinan besar adalah haiwan peliharaan yang melarikan diri atau dibebaskan.

Tidak jelas apakah ular sawa Afrika Utara dapat menghasilkan dan mengembangkan populasi mereka seperti yang dimiliki oleh sepupu Burma mereka. Namun, pada Januari 2010, satu pasukan menangkap ular sawa Afrika Utara yang panjangnya 14 kaki, menjadikannya yang terbesar yang pernah dijumpai di Florida.



Penduduk sekarang mungkin terhad di kawasan seluas 6 batu persegi di Miami.

Seperti Burma, ular sawa batu mempunyai corak coklat, hitam dan tan seperti zirafah. Cara termudah untuk membezakan mereka adalah menggulungnya: Burma mempunyai sisik perut putih biasa. Perut batu itu berbintik-bintik hitam. Tumbuh sepanjang 20 kaki, ular sawa batu Afrika jauh lebih agresif daripada ular sawa Burma.



Sekiranya kedua-dua spesies ini bertemu satu sama lain dan mula kawin, itu dapat menimbulkan sesuatu yang menakutkan: 'ular super' yang memakan manusia.

Oleh Tigerpython -Kerja sendiri, CC BY-SA 3.0 , Pautan



Spesies hibrida boleh menjadi lebih besar dan lebih jahat daripada salah satu induknya. Itu kerana fenomena yang dikenali sebagai semangat hibrid, yang dapat meningkatkan sifat genetik yang diterima daripada ibu bapa.

Syukurlah, nampaknya kedua-dua ular besar ini belum menyeberang.

Populasi batu karang masih relatif kecil, tetapi jika mereka mula berkembang biak secara beramai-ramai, ini dapat menimbulkan masalah serius.

Tonton video di bawah untuk mengetahui lebih lanjut: