Dengan setiap musim, senarai peringkat juara League of Legends berubah secara drastik. Pilihan bukan meta tidak lama lagi menjadi norma antrian solo, sementara mereka yang sebelumnya menikmati kadar pengambilan yang tinggi jatuh keutamaan secara drastik.

Dengan League of Legends Musim 11, Riot Games diperkenalkan baru Item mitos set bersama dengan baik pulih sistem kedai yang berusaha menghilangkan bagaimana penyediaan item sebelumnya dalam permainan.



Ini menyebabkan banyak perubahan dalam meta, salah satu yang paling menonjol adalah kemunculan Udyr sebagai salah satu pilihan hutan terbaik dalam permainan.

Namun, sama seperti kadar kemenangan bagi banyak pilihan, yang sama untuk juara Liga Legenda lain turun dengan ketara.

Senarai hari ini membincangkan lima juara dengan kadar kemenangan terburuk dalam League of Legends Musim 11 setakat ini, menurut OP.gg .


Juara Liga Legenda dengan kadar kemenangan terendah dalam barisan solo

5) Aphelios (45.83%)

Aphelios selalu menjadi salah satu penskalaan terbaik dalam permainan (Imej melalui Riot Games)

Aphelios selalu menjadi salah satu penskalaan terbaik dalam permainan (Imej melalui Riot Games)

League of Legends Musim 11 sama sekali tidak baik untuk Senjata Orang yang Beriman. ADC yang pernah sangat didambakan jatuh melalui senarai keutamaan dari permainan pro dan perjodohan standard pada kadar yang cukup membimbangkan.

Aphelios selalu menjadi salah satu penskalaan terbaik dalam permainan. Namun, permainan awal hingga pertengahannya agak lemah, dan kerana musim sebelumnya memungkinkan untuk permainan yang lebih lambat, dia sangat cocok dengan meta.

Potensi permainan lewatnya sangat hancur pada Musim 10. Banyak kastor dan penganalisis membuat lelucon pengalaman bernilai 200 tahun untuk merujuk kepada jumlah kerosakan dan skala yang dibawanya kemudian dalam permainan ketika dia menyelesaikan lonjakan itemnya.

Walau bagaimanapun, Musim 11 lebih menekankan pada pertempuran awal mengenai objektif, dengan pasukan bola salji yang membolehkan pilihan seperti Tristana dan Kai'Sa menguasai meta ADC. Dan ketika Aphelios memerlukan masa yang lama untuk terus meningkat, bukan saja dia jatuh dalam meta League of Legends, tetapi dia memiliki salah satu kadar kemenangan terburuk dalam barisan solo.


4) Lillia (44.77%)

Sama seperti Aphelios, Lillia cukup popular pada Musim 10 (Imej melalui Riot Games)

Sama seperti Aphelios, Lillia cukup popular pada Musim 10 (Imej melalui Riot Games)

Pemastautin League of Legends Bambi akan mengambil slot nombor 4 dalam senarai kerana sejauh ini dia mempunyai salah satu kadar kemenangan terburuk dari semua pelumba dalam permainan pada Musim 11.

Sama seperti Aphelios, Lillia cukup popular di Musim 10, dan dia melihat kadar pemilihan yang baik di peringkat kompetitif dan berada dalam barisan solo. Namun, sejak awal Musim 11, dia dibayangi oleh orang-orang seperti Udyr dan Hecarim, dan Fae Fawn tidak begitu kuat seperti dulu.

Walaupun dia adalah salah satu juara lebih mudah alih di luar sana, dia agak licin dan dapat dengan mudah diatasi dengan pilihan hutan yang lebih agresif di League of Legends. Ia menjadi sukar untuk mempengaruhi permainan dengan Lillia pada Musim 11, dan dia sekarang menikmati kadar pilihan yang rendah dan juga kadar kemenangan yang rendah.


3) Nidalee (44.14%)

Sebilangan besar kadar kemenangan rendah Nidalee ada kaitannya dengan seberapa keras pelaksanaannya (Imej melalui Riot Games)

Sebilangan besar kadar kemenangan rendah Nidalee ada kaitannya dengan seberapa keras pelaksanaannya (Imej melalui Riot Games)

Sukar untuk membayangkan bahawa juara seperti Nidalee dapat memperoleh kadar kemenangan yang rendah dalam barisan solo League of Legends walaupun item intinya dari Night Harvester dan Lich Bane hadir dengan begitu banyak kekuatan dan kerosakan besar.

Sebilangan besar kadar kemenangan rendah Nidalee ada kaitannya dengan betapa sukarnya dia melaksanakannya. Sejauh ini dia adalah salah satu juara paling sukar untuk bermain di hutan, tetapi mereka yang mahir dengan mekaniknya dapat mengambil alih permainan dan membawa 1v9 jika perlu.

Tetapi seperti yang berlaku pada Lillia, jika Nidalee ketinggalan, dia tidak akan mempengaruhi permainan. Risiko dengannya agak tinggi, dan dia dapat keluar dari hutan seperti Udyr dan Hecarim dengan cepat.

Nidalee memang melihat beberapa peringkat pilihan yang layak di pentas kompetitif di League of Legends Musim 11, terutama di LCK. Namun, itu hanya dengan pilihan Renekton lorong atas atau pertengahan, kerana ini membantu memudahkan kehadirannya di lorong solo sejak awal.


2) Azir (43.95%)

Azir selalu menjadi juara paling sukar untuk menguasai Liga Legenda (Imej melalui Riot Games)

Azir selalu menjadi juara paling sukar untuk menguasai Liga Legenda (Imej melalui Riot Games)

Maharaja Shuriman juga jatuh berkuasa dan menjadi keutamaan ketika Musim 11 ditayangkan, dan sejak itu dia belum pulih.

Azir selalu menjadi juara paling sukar untuk menguasai Liga Legenda. Dia hanya mempunyai keutamaan memilih yang sangat tinggi dalam permainan profesional, sementara dia hanya melihat cahaya hari di peringkat yang lebih tinggi dalam barisan solo.

Tidak banyak yang bersusah payah memainkannya di peringkat bawah, tetapi walaupun keutamaan pilihannya rendah, Azir mempunyai kadar kemenangan yang layak sebelum Musim 11. Namun, set item baru tidak melakukan semua itu dengan baik untuk penyihir kawalan, dan Azir tidak sama kuat walaupun dia masih mempunyai skala permainan lewat yang baik.

Dia sangat kurang gemilang ketika awal permainan hingga pertengahan permainan, dan juara pembunuh mudah alih dapat mematikannya dengan mudah.


1) Murni (43.82%)

Rogue Mage masih berfungsi dengan baik di platform persaingan (Imej melalui Riot Games)

Rogue Mage masih berfungsi dengan baik di platform persaingan (Imej melalui Riot Games)

Ryze adalah rumah kuasa permainan lewat, tetapi seperti Aphelios, baginya untuk mencapai tahap akhir permainan dengan selamat dan mencapai lonjakan kuasa itu memerlukan masa yang sangat lama.

Dia boleh ditutup semasa fasa laning dengan lebih dari satu cara, dan walaupun Rogue Mage berjaya di platform persaingan, kadar kemenangan solo-barisannya adalah yang terendah daripada semua juara dalam permainan.

Dan walaupun dia menerima beberapa penggemar Patch League of Legends 11.11 , ia tidak dapat menolongnya dari segi memberikannya keutamaan lorong semasa permainan pertengahan lewat.

Dia masih memerlukan banyak kerja berpasukan untuk berjaya dalam permainan, kerana dia sama berharga di sela-sela ketika dia dalam pertarungan pasukan lewat permainan. Kekurangan perpaduan pasukan dalam barisan solo League of Legends adalah sebab lain mengapa Ryze gagal memberikan impak dalam permainan.